Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Kisah Aishah Samad, Bisa Hidup Mandiri Meski Tak Punya Tangan dan Kaki

    Share

    kuning

    557
    07.10.09

    Kisah Aishah Samad, Bisa Hidup Mandiri Meski Tak Punya Tangan dan Kaki

    Post  kuning on Mon Sep 30, 2013 8:20 am


    Sejak melakukan amputasi Agustus lalu, mantan atlet nasional Singapura, Aishah Samad, kembali belajar bagaimana melakukan hal-hal dasar dalam hidup, seperti menyikat gigi dan minum dari gelas. Ia belajar untuk hidup mandiri meski tak lagi memiliki tangan dan kaki.

    Aishah Samad (41) harus rela kehilangan kedua tangan dan kakinya karena mengalami infeksi bakteri parah. Kisah amputasi Aishah bermula dari rasa sakit di perutnya. Itu terjadi pada Juli tahun lalu, ketika Aishah sedang dalam perjalanan menuju Xian, China. Dia mengangkat bahu, berpikir itu adalah nyeri lambung atau kram menstruasi.

    Tapi rasa sakit bertambah parah dan itu mendorong adiknya, Selina, untuk membawanya ke pusat medis di bandara, di mana Aishah diberi suntikan morfin. Mereka terbang kembali ke Singapura dan Aishah dilarikan ke Rumah Sakit Umum Changi.

    Dokter tidak bisa mendiagnosa apa yang terjadi di tubuh Aishah, karena paru-paru, ginjal dan hatinya mulai gagal berfungsi. Dia harus mengonsumsi 14 jenis antibiotik selama dua minggu sementara dokter bekerja untuk menemukan obat yang tepat untuknya.

    Pada saat itu, anggota\' tubuh, tangan dan kaki Aishah mulai terinfeksi gangren. Ketika dokter mengatakan bahwa satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawanya adalah mengamputasi anggota\' tubuhnya, Selina memberi lampu hijau. Operasi itu berhasil dan kondisi Aishah mulai pulih.

    Tiba-tiba tak memiliki tangan dan kaki sempat membuat Aishah depresi dan berpikir hidupnya sudah berakhir.

    "Saya sangat tertekan karena saya bahkan tidak bisa minum dari gelas sendiri. Saya berpikir untuk melompat dari gedung, tapi saya bahkan tidak bisa lompat dari tempat tidur saya sendiri," ujar Aishah Samad, seperti dilansir Asiaone.

    Aishah juga pernah berpikir untuk minum racun, tapi ia tidak bisa mengangkat cangkir. Bahkan ia pernah berusaha mencekik diri dengan bantal, tapi ia kemudian menyadari itu tidak akan adil untuk keluarga dan teman-teman yang mendukungnya. Kini ia pun berusaha menerima kondisinya dan belajar untuk bisa hidup mandiri meski tanpa tangan dan kaki.

    Aishah bersyukur dia tidak bertindak atas pikiran\' untuk bunuh diri, tapi kemajuannya datang bukan tanpa perjuangan. "Butuh waktu untuk kembali belajar bagaimana untuk makan, mandi dan bahkan pergi ke toilet pada saya sendiri," katanya.

    Ada saat-saat ketika ia begitu frustrasi karena tidak bisa melakukan hal-hal sederhana. "Saya ingin menangis. Tapi saya tahan air mata karena keluarga saya selalu ada untuk mendukung saya," tambahnya.

    Dia merasa tidak enak bila harus terus-menerus bergantung pada orang lain, jadi dia belajar untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Kini, Aishah mampu menyikat giginya sendiri. Dia juga nyaman pergi jalan-jalan di luar rumah dan bertemu teman-temannya.

    Telah berhasil hidup mandiri meski tidak memiliki tangan dan kaki, ia berharap bisa menjadi pembicara untuk bisa memotivasi dan menginspirasi orang lain yang memiliki kondisi serupan dengannya.

    "Saya beruntung telah lahir dengan lengan dan kaki, saya tahu apa rasanya kehilangan itu. Sekarang saatnya bagi saya untuk membantu orang lain," katanya.



      Waktu sekarang Mon Dec 05, 2016 11:30 pm