Forum Gaul dan Informasi

INFO UNTUK ANDA

Y3hoo Ada di Facebook

Share Y3hoo ke Twitter

Follow Me

Image hosted by servimg.com

Y3hoo Mailing List

Enter Your Email Address:

Latest topics

» Transfer Pulsa Indosat Ooredoo
Thu Nov 17, 2016 9:04 am by alia

» Uztadz dan Kuntilanak
Mon Nov 07, 2016 12:46 pm by bocahnakal

» Jika Kamu Tua
Fri Nov 04, 2016 6:39 pm by alia

» Suku Dayak: Keindahan Tato, Ketajaman Mandau, dan Kecantikan Wanita
Fri Nov 04, 2016 11:45 am by alia

» Menyesapi Filosofi Batik Nusantara
Mon Oct 31, 2016 2:13 pm by jakarta

» Hindari 6 Kebiasaan Buruk Mengelola Keuangan di Usia Muda
Mon Oct 31, 2016 9:40 am by jakarta

» Video 100 Persen Pasti Ngakak
Sat Oct 29, 2016 5:50 pm by bocahnakal

» Tak Ada Duanya di Dunia, Merica Batak yang Pedas Beraroma Lemon
Thu Oct 27, 2016 3:27 pm by La Rose

» Di balik keUnikan Ir.Soekarno
Thu Oct 27, 2016 9:16 am by jakarta

IKLAN ANDA


    Ada 9 Negara Yang Menggunakan Multibahasa Sebagai Bahasa Nasional

    Share

    jakarta

    522
    23.04.10

    Ada 9 Negara Yang Menggunakan Multibahasa Sebagai Bahasa Nasional

    Post  jakarta on Fri Apr 24, 2015 7:51 am


    Tahukah kamu bahwa Indonesia adalah satu dari sekian banyak yang sangat banyak memiliki bahasa daerah. Bahkan 10% bahasa di dunia adalah bahasa dari negara kita Indonesia.

    Namun bahasa daerah berbeda dengan bahasa nasional yang keseharian dipakai dalam beragam aktivitas. Meskipun negara kita memiliki banyak bahasa daerah, kita tetap menggunakan satu bahasa utama bahasa Indonesia sebagai penghubung komunikasi antar warga.

    Multibahasa disini yang dimaksud adalah penguasaan atas suatu bahasa per person dan bukan dilihat dari banyaknya jumlah bahasa dalam satu negara.

    Berbeda dengan negara Singapura dan beberapa negara lainnya, yang menggunakan beragam bahasa yang digunakan dalam percakapan sehari-hari tercatat sebagai bahasa resmi. Bahkan memiliki tiga bahasa nasional yang digunakan dibeberapa negara dan mereka fasih menggunakannya.

    Hal tersebut terjadi karena beragam faktor seperti sejarah kolonial yang kompleks, loyalitas regional yang kuat, hingga pengaruh budaya luar yang tidak dapat dihindari.

    Nah berikut adalah 9 negara dengan bahasa terbanyak dipakai dalam keseharian sehingga disebut sebagai negara-negara paling multibahasa di dunia

    1. Timor Leste

    Negara muda ini, terletak paling tenggara kepulauan Indonesia. Timor Leste, secara resmi memperoleh kemerdekaan dari Indonesia sekitar lebih dari satu dekade lalu.

    Setelah koloni Portugal, Timor Leste memutuskan untuk mengadopsi bahasa Portugis sebagai bahasa resmi setelah kemerdekaan. Bahasa Portugis, adalah yang paling banyak digunakan bahasa di jalan.

    Selain itu, bahasa Inggris dan bahasa Indonesia terdengar di seluruh negeri, dan keduanya resmi diakui sebagai "bahasa resmi" dalam konstitusi. Meskipun buta huruf masih tinggi, jumlah yang jumlah masyarakat yang berbahasa Portugis dan Inggris makin bertambah, dan mereka masih memahami bahasa Indonesia dikesehariannya.

    2. Suriname

    Republik Suriname (Surinam), dulu bernama Guyana Belanda atau Guiana Belanda adalah negara di Amerika Selatan dan merupakan bekas jajahan Belanda. Negara ini berbatasan dengan Guyana Perancis di timur dan Guyana di barat. Di selatan berbatasan dengan Brasil dan di utara dengan Samudra Atlantik.

    Di Suriname tinggal sekitar 14% orang Jawa dan dibawa ke sana dari Hindia Belanda antara tahun 1890-1939. Suriname merupakan salah satu anggota\' Organisasi Konferensi Islam dengan 13,5% warganya memeluk agama Islam. Maka tak heran di papan pengumuman di jalan raya nya Bahasa Jawa selalu menjadi bahasa utama negara Suriname.

    Selain bahasa Jawa, suriname memiliki bahasa resmi lainnya, yakni bahasa Kreolo, Hindi yang dibawa keturunan India, serta\' bahasa Inggris karena mereka jelas berada dalam lingkungan benua Eropa dan Amerika.

    3. India

    Hindi dan bahasa Inggris adalah bahasa nasional resmi dari India. Dengan mayoritas orang India berpendidikan dan penduduk kota memiliki pengetahuan tentang keduanya, meskipun bahasa Inggris lebih disukai daripada Hindi di India selatan. Setiap negara bagian di India memiliki bahasa resmi sendiri yang sebagian besar berbeda dari Hindi. Bahasa ini digunakan dalam media lokal dan di jalan.

    Ini berarti bahwa mayoritas orang India berpendidikan setidaknya tiga bahasa, dan orang-orang yang bergerak di kenegaraan mungkin memiliki pengetahuan tentang bahasa tambahan. Jadi meskipun mereka mungkin tidak memiliki kefasihan dalam masing-masing bahasa, banyak orang India yang mampu berkomunikasi dan memahami empat atau lebih bahasa.

    4. Aruba

    Aruba terletak di Karibia paling selatan, dekat Venezuela. Karena itu merupakan salah satu dari "negara-negara konstituen" yang membentuk Kerajaan Belanda. Belanda merupakan bahasa resmi dan diajarkan di semua sekolah.

    Bahasa Inggris dan Spanyol juga digunakan sebagai bahasa dalam sistem pendidikan Aruba, dan sebagian besar siswa menjadi lancar pada saat mereka menyelesaikan sekolah. Bahasa Inggris digunakan secara luas karena industri pariwisata sibuk di Aruba dan Spanyol juga disebabakan kedekatan pulau itu ke Venezuela.

    Namun, tidak satupun dari tiga bahasa dianggap sebagai bahasa asli Aruba. Di jalan dan di rumah, penduduk setempat berkomunikasi dengan satu sama lain menggunakan bahasa Papiamento, bahasa campuran Portugis, Spanyol, Belanda dan Inggris. Papiamento merupakan bahasa resmi seperti halnya bahasa Belanda, dan digunakan secara teratur di media dan di pemerintahan.

    5. Mauritius

    Negara kepulauan di Samudra Hindia ini, biasanya dianggap sebagai bagian dari Afrika. Pelajarnya diharuskan belajar bahasa Inggris dan Perancis di sekolah. Semua orang Mauritius fasih dalam kedua bahasa tersebut, tetapi tidak dipergunakan sebagai bahasa keseharian dijalanan.

    Mauritius Creole, logat Prancis yang dipahami sebagai bahasa Perancis, dituturkan oleh semua orang di pulau-pulau tersebut dan merupakan bahasa pertama kebanyakan orang. Sejumlah Mauritians keturunan India berbicara Bhojpuri, dialek Hindi, sedangkan keturunan imigran lainnya seperti Cina memiliki beberapa pengetahuan tentang bahasa leluhur mereka juga. Jadi hampir semua Mauritians dapat berbicara tiga bahasa, hingga empat bahasa dengan lancar.

    6. Afrika Selatan

    Afrika Selatan memiliki 11 bahasa resmi. Di daerah perkotaan di seluruh negeri, Bahasa Inggris digunakan secara lingua franca. Itu juga merupakan bahasa utama dari pemerintah dan media, meskipun kurang dari 10 persen dari Afrika Selatan berbicara bahasa Inggris sebagai bahasa pertama. Orang Afrika, memiliki lidah Jermanik dan mirip dengan Belanda, dituturkan di daerah selatan dan barat negara itu.

    Afrika Selatan memiliki sembilan bahasa resmi Bantu; Zulu dan Xhosa - bahasa asli Nelson Mandela adalah yang paling menonjol. Sifat yang paling membedakan beberapa bahasa tersebut adalah "clicking" suara konsonan mereka. Banyak orang Afrika Selatan berbicara bahasa Inggris, bahasa tanah air mereka dan bahasa apa saja yang dominan di daerah di mana mereka tinggal. Meskipun mereka mungkin tidak benar-benar fasih, banyak orang dapat berbicara dalam tiga bahasa atau lebih di negara ini.

    7. Malaysia

    Meskipun memiliki sedikit bahasa resmi, Malaysia, dalam banyak hal, lebih multibahasa dari negara tetangga Singapura. Setiap orang dapat berbicara bahasa resmi, yakni Melayu. Kebanyakan orang yang fasih berbahasa Inggris, yang juga merupakan mata pelajaran wajib di sekolah dan digunakan secara luas di kota-kota. bahasa Inggris ala Malaysia dikenal sebagai Manglish dan digunakan di jalanan.

    Malaysia yang nenek moyangnya berasal dari India dapat berbicara bahasa keluarga mereka di samping bahasa Melayu dan Inggris. Melayu Tionghoa belajar bahasa Mandarin di sekolah, namun sebagian juga berbicara dialek lain (seperti Kanton, Hokkien dan Hakka) di rumah atau di jalan. Di kota-kota besar seperti Kuala Lumpur, Penang dan Johor Bahru, tidak jarang menemukan orang Malaysia Cina yang dapat berbicara dua atau tiga dialek Cina selain Melayu dan Inggris.

    8.Singapura

    Singapura memiliki empat bahasa resmi: Inggris, Mandarin, Melayu dan Tamil. Khusus di daerah kota beragam etnis ini memiliki semua empat bahasa tersebut. Namun, hampir tidak ada warga yang benar-benar berbicara keempat bahasa itu. Bahasa Inggris dijadikan bahasa utama yang digunakan antara kelompok-kelompok etnis yang berbeda di Singapura. serta\' menjadi mata pelajaran yang diperlukan di sekolah dan hampir setiap orang Singapura fasih menggunakannya.

    Di jalanan, beberapa orang Singapura menggunakan bahasa Inggris Singapura yang dikenal sebagai Singlish. Sebagian besar kata-kata dikenali penutur asli bahasa Inggris, tetapi tata bahasa Cina dan kata-kata pinjaman Cina dan Melayu dapat membuat tata bahasanya sulit untuk dimengerti.

    Selain bahasa Inggris, siswa belajar "bahasa ibu" mereka di sekolah: keturunan India belajar bahasa Tamil, Melayu belajar bahasa Melayu, dan Cina belajar bahasa Mandarin. Sejumlah keturunan Cina Singapura berbicara dialek Cina tambahan, seperti Hokkien dan Hakka yang paling banyak digunakan.

    9. Luxembourg

    Rakyat negara Eropa kecil ini kurang lebih asih dalam empat bahasa. Ketika berbicara dengan satu sama lain, penduduk setempat menggunakan bahasa Luksemburg. Lidah mereka terkait dengan Jerman, cukup mirip dengan bahasa asli jerman. Untuk sejumlah besar lainnya mereka menggunakan bahasa Perancis.

    Perancis dan Jerman, kedua bahasa semi resmi, dituturkan oleh semua orang dan merupakan bagian yang diharuskan dari pendidikan setiap anak. Bisnis resmi pemerintah dilakukan dalam bahasa Prancis. Selain itu, bahasa keempat, Inggris, merupakan mata pelajaran wajib di sekolah-sekolah. Berkat pendekatan secara agresif dalam pendidikan bahasa, hampir setiap warga Luxembourg fasih setidaknya empat bahasa.


    sumber : dokuliah.blogspot.com



      Waktu sekarang Thu Dec 08, 2016 4:51 pm